Review Buku Terbaik Sepajang Sejarah

Sejak tahun 1983, sudah menjadi kebiasaan bagi hampir setiap negara bagian dalam pidato Union untuk memasukkan garis “Keadaan serikat pekerja adalah kuat.” Keyakinan menghafal itu, meskipun mungkin salah tempat dalam politik, tampaknya dijamin dalam dunia buku: selalu ada buku bagus yang ditulis. Tetapi mungkinkah pada tahun 2019 jumlah mereka sedikit lebih besar? Saya memiliki waktu yang mengerikan meremukkan sepuluh besar saya tahun ini. Ada penghitungan judul yang lebih lama dari biasanya, yang dikatakan sangat bagus, yang ingin saya baca (tetapi belum), dengan hasil bahwa pemungutan suara di bawah ini mungkin lebih mencerminkan konsumsi idiosinkrasi daripada penilaian objektif. Lineupnya sangat banyak pada fiksi, memoar, fiksi yang berperilaku seperti memoar, dan memoar yang meniru fiksi. Buku-buku tahun 2019 mungkin licin untuk dikategorikan, tetapi keadaannya kuat — tahun yang menyenangkan, seperti 1997 untuk Brunellos — dan saya senang bahwa pekerjaan saya memanggil saya untuk berbagi beberapa favorit saya, daripada penilaian saya terhadap urusan bangsa.

“Mostly Dead Things,” oleh Kristen Arnett

Mostly Dead Things
Novel début ini menceritakan tentang seorang taxidermist, Jessa-Lynn, yang tinggal di Florida tengah dan sedang berduka atas kematian ayahnya. Kekasih Jessa-Lynn, yang juga istri saudara laki-lakinya, telah melarikan diri. Ibunya membongkar spesimen ayahnya — dia juga seorang taxidermist — dan mengubahnya menjadi instalasi seni erotis. Humor hitam memenuhi prosa yang subur; Arnett’s Florida — dunia yang penuh sensasi dan bahaya — mengekspresikan kebebasan yang dicari oleh karakternya, karena taksidermi itu sendiri menjadi sosok yang suka kehilangan semangat, seks, seni, dan kehilangan.

“The Divers’ Game, ”oleh Jesse Ball

The Divers’ Game

Dongeng dystopic ini membayangkan sebuah masyarakat terbelah dua, dengan kelas atas diberdayakan untuk membunuh anggota kelas bawah, dengan alasan apa pun. Karakter diberi berbagai tingkat kesadaran diri; cadangan, bahasa sederhana membangkitkan kepolosan dipertahankan dengan harga yang terlalu tinggi.

“Percaya Latihan,” oleh Susan Choi

Sarah dan David, remaja belasan tahun di sekolah seni pertunjukan bergengsi, melakukan hubungan cinta mereka di bawah pengawasan seorang guru drama yang manipulatif dan karismatik. Para siswa semuanya berkeringat, hormon, dan kesadaran diri yang menyakitkan. Novel, tegang dan indah sebagai otot penari yang mengepal, meledak menjadi putaran babak, yang dengan cemerlang mengedepankan pertanyaan tentang kepenulisan dan apropriasi.

“Bebek, Newburyport,” oleh Lucy Ellmann

Novel aliran kesadaran ini, yang sebagian besar tidak terungkap dalam satu kalimat, adalah penyelidikan tentang bagaimana kita hidup — dan berpikir — sekarang: tenggelam dalam informasi, terperanjat dengan berita, namun terperangkap pada detail pekerjaan dan keluarga yang biasa-biasa saja. Protagonis Ellmann yang tidak disebutkan namanya, seorang ibu rumah tangga setengah baya di Ohio, sekaligus konvensional dan spesifik, belum lagi lucu. Litani ketakutan dan kerinduannya mendapatkan kualitas yang hampir sakral.

“Gadis, Wanita, Lainnya,” oleh Bernardine Evaristo

Novel kedelapan Evaristo, yang membagikan Hadiah Booker tahun ini dengan “The Testament,” oleh Margaret Atwood, menciptakan sebuah simfoni kewanitaan kulit hitam. Setiap bab berpusat pada karakter yang berbeda — seorang penulis drama feminis, putrinya yang goth-alien, “pembangun rumah tangga lesbian separatis” yang berkencan dengan temannya — dan koneksi mereka muncul secara bertahap. Pada waktu yang berbeda, nada Evaristo berdering atau mengaku, geli atau terpukul. Bahasanya meluap ke halaman dalam syair gratis yang menunjukkan Ntozake Shange tetapi memberikan ritme sendiri.

“Bagaimana Kami Berjuang untuk Kehidupan Kita,” oleh Saeed Jones

Kisah Jones tentang usia di Selatan sebagai penyair hitam dan gay memiliki kedekatan yang mengejutkan. Dia menulis tentang kekasih kampus, ancaman kejahatan rasial, dan ibunya yang keras kepala, yang mendukungnya tetapi berjuang untuk berbicara tentang seksualitasnya. Buku itu, yang ramping dan fokus, bergetar dengan energi gugup yang sering meletus menjadi euforia.

“Di Rumah Impian,” oleh Carmen Maria Machado

Memoar ini, yang menceritakan kisah hubungan kasar Machado dengan wanita lain, adalah tindakan keberanian pribadi dan formal: narasi dibiaskan melalui berbagai genre— “Rumah Impian sebagai Fitur Ciptaan,” “Rumah Impian sebagai Masalah” – yang mengeksplorasi kerentanan. tapi bergetar dengan kekuatan. Machado meningkatkan rasa dislokasi dengan cara mempraktikkan kritik sastra pada dirinya sendiri. (Tepat sebelum prolognya, ia menulis, “Saya tidak pernah membaca prolog … Jika apa yang penulis katakan sangat penting, mengapa harus mengirimkannya ke paratext? Apa yang mereka coba sembunyikan?”)

“Valerie,” oleh Sara Stridsberg

Dalam perputaran, puitis mashup sebuah novel, Stridsberg mengambil kebebasan mengadaptasi adegan dari biografi Valerie Solanas, seorang feminis yang menembak Andy Warhol. (Lihatlah Valerie, mendekam di ranjang kematiannya, berdebat dengan narator buku, yang tidak ada di sana.) Garis emosional melalui keinginan Stridsberg adalah untuk mengetahui subjek misterius dan kontradiktif tentang dirinya sendiri.

“Aksiomatik,” oleh Maria Tumarkin

Buku ini terdiri dari esai yang gelisah dan indah, yang masing-masing menggunakan pepatah— “waktu menyembuhkan semua luka,” “Anda tidak bisa masuk ke sungai yang sama dua kali” – untuk merenungkan keasyikan Tumarkin: trauma, kelanjutan masa lalu, dan ketidakberdayaan bahasa. Tumarkin mengambil mata pelajaran seperti bunuh diri remaja dan nasib orang-orang tunawisma di Melbourne Utara, tetapi pendekatannya tidak pernah maudlin. Buku ini memancarkan belas kasihan, seperti yang didefinisikan secara klasik— “belas kasih yang menyedihkan.”

“Di Bumi, Kita Cantik Secara Singkat,” oleh Ocean Vuong

Vuong, seorang penyair dan imigran Vietnam, mempelajari pengasuhannya melalui lensa ibunya, kepada siapa novel ini ditujukan. Wanita ini, Rose, penuh kasih sayang dan kasar. Dia tidak bisa membaca bahasa Inggris, namun pembaca imajinasinya adalah kesempatan untuk bercerita. Rose, bagi putranya, menjadi cakrawala di mana keintiman dan kesepian bertemu; rahmat buku ini adalah untuk mengukur jarak sambil mengakui bahwa beberapa jarak telah diperbaiki.

Review Buku Rich Dad Poor Dad

Review Buku Rich Dad Poor Dad

Sejak awal tahun 1997, Rich Dad Poor Dad oleh Robert T. Kiyosaki, Robert Paus telah menjadi acuan dalam buku keuangan pribadi laris yang telah menjual hampir 40 juta kopi di seluruh dunia. Saya membaca untuk pertama kalinya pada tahun 2000 ketika ia masih seorang pengusaha pemula. Saya pikir saya akan membacanya lagi sekarang karena saya memiliki lebih banyak pengalaman di bawah ikat pinggang saya.

Saya juga ingin melihat apakah ia telah selamat berlalunya waktu, dan jika saya ingin seperti yang saya lakukan ketika saya membaca Rich Dad Poor Dad. Banyak istilah keuangan selama 20 tahun terakhir, dan saya bertanya-tanya apakah beberapa prediksi datang Kyosaki benar.

Rich Dad Poor Dad

Ketika saya membaca buku itu, saya benar-benar seperti cara Kiyosaki melihat dunia dari sudut yang berbeda. Ini membuat saya berpikir secara berbeda tentang bisnis dan investasi saya dari sebelumnya.

Kiyosaki tampaknya menjadi sosok polarisasi: Anda mencintai atau membenci pekerjaan Anda. Kerja dolar sederhana komentar Kiyosaki, misalnya, menambahkan banyak prasangka pribadi, dan saya pikir itu tidak adil.

Saya mencoba untuk mengambil pandangan yang netral dan mendiskusikan buku berdasarkan pengalaman saya di dunia bisnis. Rich Dad Poor Dad harus dipertimbangkan sebagai umum titik awal – ringkasan investasi / masuk, daripada daftar item spesifik yang akan dilakukan sebagai pengusaha.

Robert Kiyosaki berfokus pada enam poin utama dalam buku ini. Titik-titik ini – perbedaan antara ayah “miskin” (ayah kandungnya) dan ayah dari “kaya” yang membantunya memahami bisnis dan menjadi kaya – adalah:

1. Orang Kaya Tidak Bekerja Untuk Uang
2. Pentingnya Pendidikan Keuangan
3. Mengurus Bisnis Anda Sendiri
4. Pajak Dan Korporasi
5. Orang Kaya Menemukan Uang
6. Kebutuhan Untuk Berkerja Untuk Belajar Dan Bukan Berkerja Demi Uang

Poin Bagus Dalam Buku

Sistem Pendidikan Yang Cacat

Seperti Robert disebutkan beberapa kali dalam buku ini, kita telah menonaktifkan sistem pendidikan tradisional. sistem pendidikan kita terutama dirancang untuk menciptakan dan karyawan dapat memiliki efek negatif bagi pengusaha. Seperti disebutkan Kiyosaki, yang tidak merekomendasikan bahwa orang pergi melalui pendidikan yang lebih tinggi; Dia menyarankan bahwa pendidikan tinggi akan membantu untuk “rasa”. pendidikan keuangan adalah sesuatu yang jarang dibahas di sekolah-sekolah, dan jika dibahas, hanya pada tingkat dasar. Berdasarkan pengalaman pribadi saya, saya membuat titik pusat dan staf akan memastikan bahwa anak-anak saya dididik di daerah ini.

Biaya pendidikan terus tumbuh lebih cepat daripada inflasi. Sebagian besar sistem pendidikan kita rusak. Robert merespon pernyataan tentang masalah ini.

Menjadi Pengusaha Tidak Beresiko

Kepercayaan populer adalah bahwa memiliki bisnis adalah berisiko daripada bekerja untuk orang lain. Saya rasa saya memiliki sebuah perusahaan memberikan Anda semua keterampilan kemerdekaan yang tidak akan Anda dapatkan ketika Anda bekerja untuk orang lain. Jika ada, dengan mentalitas “cradle mati” Hari ini, kami menciptakan orang-orang yang paling tergantung.

Memiliki bisnis telah memberi saya otonomi yang lebih besar dan banyak keterampilan berharga yang saya masih menggunakan jika saya bekerja untuk orang lain. Setiap minggu, sekarang aku melakukan apa yang saya menilai atau membuat bisnis yang berisiko terbayangkan sebelumnya.

Tempat Tinggal Utama Anda Bukan Aset

Selama bertahun-tahun, secara umum diterima bahwa tempat tinggal utamanya adalah aset. Robert mengatakan (saya pikir) bahwa rumah Anda bukanlah aset yang tidak menghasilkan arus kas positif. Runtuhnya gelembung perumahan dan ini terbukti benar.

Sementara harga sewa dan nilai yang lebih rendah, jika Anda berfokus pada arus kas positif, membuat lebih banyak uang setiap bulan. Robert datang untuk mengatakan dalam bukunya bahwa nilai rumah tidak selalu.

Hampir semua produk konsumen adalah suatu keharusan – sesuatu yang bahkan tidak. Kiyosaki mengatakan Anda harus membeli investasi yang menghasilkan arus kas untuk membantu membayar untuk Anda “hal-hal kecil”. Saya rasa ini adalah cara yang bagus untuk melihat bagaimana pembelian mainan Anda.

Apa itu Aset Dan Kewajiban ?

“Aset adalah sesuatu yang menempatkan uang di saku Anda. Tanggung jawab adalah sesuatu yang mengeluarkan uang dari saku Anda. “

Banyak kritikus Kiyosaki menunjukkan bahwa pernyataan ini tidak sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku umum. Memang benar, dan Robert mengaku. Bahkan, banyak orang kehilangan adalah bahwa Anda harus fokus pada arus kas untuk menjadi kaya.

Keluhan Tentang Buku

Ada banyak laporan bahwa Robert tidak ada “Rich Dad” dan menciptakan. Ini mungkin benar, tetapi ada banyak buku keuangan pribadi yang karya fiksi. (Barbier buku kaya yang datang ke pikiran).

Masalah dengan beberapa orang adalah bahwa Robert digunakan untuk memesan non-fiksi tidak, dan setuju dengan keluhan. Saya menemukan semenarik yang menempatkan situs Robert John Reed, tetapi sekaligus juga pekerjaan menjual tebu itu sendiri.

Robert tidak meminimalkan peran risiko dalam investasi. Hal ini cukup akurat, tapi itu menunjukkan bahwa Anda perlu memahami investasi Anda sebelum memasuki. Robert mengatakan bahwa investasi itu riskan jika Anda tidak mengerti apa yang Anda berinvestasi. Selain itu Robert juga merekomendasikan apabila anda ingin menndapatkan penghasilan tambahan online anda dapat bergabung dengan situs judi online terpercaya di Indonesia melalui link berikut https://www.depoxito.xyz/

Ringkasan

Meskipun saya masih merekomendasikan buku ini, terutama bagi pengusaha, buku ini memiliki beberapa kekurangan. Saya pikir sebagian besar isu yang dibahas sekarang ujian waktu. Tetapi mengambil sebagian dari apa yang dikatakan Robert Kiyosaki dengan sebutir garam. Baca, jika bukan karena motivasi, hanya untuk membuat Anda berpikir berbeda dari karyawan dibayar. Saya tidak suka atau benci itu, jadi mengapa saya memberikan buku ini tiga dari lima.

Jika Anda memilih untuk membaca buku dari Robert, saya sarankan Anda membaca hanya Rich Dad Poor Dad dan Ayah kaya arus kas kuadran. Kebanyakan buku-buku lain hanya mengulangi kedua buku ini. Saya tidak menyarankan menghadiri seminar lokal.

Aku akan terus buku dalam daftar buku terbaik tentang keuangan pribadi alasan utama saya untuk berpikir di luar kotak.

Baca juga : Ulasan buku: Where the Crawdads Sing oleh Delia Owens

Ulasan buku: Where the Crawdads Sing oleh Delia Owens

Ulasan buku: Where the Crawdads Sing oleh Delia Owens

Where the Crawdads Sing adalah sebuah buku yang tersebar di media sosial, maka saya tertarik untuk membaca dan melihat apa yang dibicarakan semua orang.

Buku ini tercatat sebagai buku terlaris di 2020, yang membuat gempar jagat sosial media dan jika Anda belum mengetahui tentang buku ini maka, baca review kami berikut ini.

Cerita dimulai dengan sebuah misteri ketika putra favorit kota, Chase Andrews, jatuh ke kematiannya. Keluarganya dan penduduk kota mengalihkan perhatian mereka ke seorang gadis misterius yang hidup di rawa.

Gadis itu, Kya, ditinggalkan oleh keluarganya di gubuk tempat mereka tinggal ketika dia masih muda, dan orang buangan di kota terdekat, dikenal sebagai Gadis Rawa – sebuah nama yang menyoroti cara orang kota memandangnya. Dia jelas bukan salah satu dari mereka.

Terlepas dari kesepiannya, sebelum kecelakaan itu ia membangun kehidupan untuk dirinya sendiri, menghargai kehadiran burung-burung yang merupakan keluarga penggantinya, dan dunia alami yang mengakomodasi dia dengan cara yang tidak pernah dimiliki oleh penduduk kota.

Kya mengalami cinta pertama dengan seorang anak lelaki yang memiliki hasrat yang sama pada lanskap, tetapi sekali lagi kecewa ketika dia meninggalkannya seperti yang dilakukan keluarganya bertahun-tahun sebelumnya.

Untuk beberapa waktu, saya pikir buku ini akan menjadi kisah cinta. Dan dalam beberapa hal, itu, menangkap kegembiraan dan penyerahan cinta pertama.

Namun, ceritanya jauh lebih kompleks, dan pengalaman patah hati Kya digambarkan secara ahli oleh penulis Delia Owens.

Owens menulis tentang rasa sakit kehilangan dan pengkhianatan, tetapi dengan tambahan berat kehidupan yang telah tandus cinta dan kasih sayang manusia.

Sangat indah dan memilukan untuk membaca tentang kekecewaan dan kehilangan Kya ketika cinta pertamanya bukan seperti apa kelihatannya.

Kemudian, ketika dia kembali ke kehidupan soliternya, Kya menjadi terlibat dalam misteri bagaimana Chase jatuh ke kematiannya.

Prasangka warga kota yang telah membentuk kehidupan Kya terungkap saat mereka mengarahkan jari mereka pada Gadis Rawa.

Saya benar-benar menikmati kisah kelangsungan hidup Kya dan bagaimana dia diasuh oleh lingkungannya setelah keluarganya mengkhianatinya.

Deskripsi pengaturan rawa itu indah, dan memberikan kelegaan dari ketidakstabilan dan gejolak emosi yang dihadapi Kya.

Buku ini juga menawarkan perspektif yang membuka mata pada kehidupan mereka yang berada di pinggiran masyarakat, baik di AS atau lebih dekat ke rumah.

Namun, kegembiraan saya terhadap buku itu tidak sebesar jika saya sebelumnya tidak membaca The Choke – buku lain tentang seorang gadis yang terabaikan, dan salah satu buku terbaik yang pernah saya baca dalam beberapa tahun terakhir.

Buku ini jauh lebih laris daripada buku Sofie Laguna yang memenangkan penghargaan, dan beberapa elemen membuat saya harus bekerja sedikit terlalu keras untuk menunda ketidakpercayaan, termasuk penjelasan tentang keadaan sekitar kematian Chase.

Anda juga bisa mendapatkana buku ini melalui link www.maha168.win/id/slots.html, jika Anda tidak tahu harus dimana untuk bisa mendapatkannya.

Namun, di mana The Choke berhadapan, Where the Crawdads Sing adalah bacaan yang mudah yang hampir tidak mengerikan dan mentah.

Meskipun menarik emosi, misteri sentral berarti buku itu lebih menghibur daripada dingin; itu bisa lebih akurat digambarkan sebagai pembalik halaman daripada pemecah jantung.

Tidaklah mengherankan bahwa Where the Crawdads Sing telah menarik begitu banyak pembaca, karena ini adalah kisah yang berharga, menggugah, dan diceritakan dengan baik, dan saya menemukan akhir ceritanya memuaskan dan anehnya membangkitkan semangat.

Review Buku Republic Service

Review Buku Republic Service

DALAM LAYANAN REPUBLIK INDONESIA TAWARKAN BANYAK TIPS UNTUK MENDAPATKAN PROSES PEMBUATAN KEBIJAKAN YANG TEPAT.

Para penulis buku ini adalah dua ekonom kawakan yang telah berada di garis depan pembuatan kebijakan di India.

Dalam Layanan Republik berupaya untuk menemukan jawaban atas pertanyaan yang masih melekat di benak semua orang – Apa yang terjadi dengan pertumbuhan ekonomi yang pesat yang dilihat negara dalam dekade hingga 2011?

Di mana ada yang salah? Dan apa yang perlu dilakukan India – dalam kata-kata penulis sendiri – untuk menjadi kaya sebelum kita menjadi tua?

Dan jawabannya, tentu saja, tidak menghibur. Para penulis menggunakan pengalaman nasional dan internasional mereka yang luas untuk menyajikan banyak contoh di mana niat kebijakan yang baik sering diterjemahkan ke dalam kebijakan yang kurang optimal dan implementasi yang buruk.

Ini sering mengalahkan tujuan dari latihan pembuatan kebijakan. Apa yang menghibur, bagaimanapun, adalah keyakinan penulis bahwa segala sesuatu tidak harus seperti itu. Bagian penting dari buku ini dikhususkan untuk memberikan panduan bagi pembuatan kebijakan yang baik.

Dua bagian eksklusif didedikasikan untuk ilmu pengetahuan serta seni pembuatan kebijakan publik.

Buku ini dimulai dengan menjelaskan tujuan pemerintah. Ini menjelaskan bahwa pembenaran untuk intervensi negara muncul ketika ada kegagalan pasar.

Pembaca dihadapkan dengan kebenaran tidak nyaman bahwa semua kegiatan negara didasarkan pada paksaan. Jadi, kebijakan publik yang efektif harus bertujuan untuk menyalurkan kekuatan koersif menuju kebaikan bersama.

Buku ini menjelaskan banyak hal penting yang dijabarkan di bawah ini:

Republic Book

  • Empat jenis kegagalan pasar – eksternalitas, barang publik, kekuatan pasar, dan informasi asimetris.
  • Tiga tuas kebijakan publik – aturan tentang perilaku, perpajakan, dan pengeluaran.
  • Empat faktor yang mempengaruhi tingkat kesulitan dalam implementasi kebijakan – intensitas transaksi, tingkat keleluasaan, taruhan yang terlibat, dan perlunya kerahasiaan.
  • Tiga alternatif untuk intervensi kebijakan – untuk menghasilkan, mengatur, atau membiayai.

Para penulis setuju bahwa pembuatan kebijakan adalah proses yang lambat dan sulit dan tidak ada kemenangan cepat. Dalam Layanan Republik menawarkan banyak tips untuk mendapatkan proses pembuatan kebijakan yang tepat.

Pembuat kebijakan harus menghadapi banyak kendala. Ini termasuk kurangnya informasi, inefisiensi dalam mesin negara, dan kepentingan jangka pendek pemilih antara lain.

Adalah penting untuk mengidentifikasi kegagalan pasar, untuk mempertanyakan apakah intervensi kebijakan yang diusulkan mengatasi kegagalan tersebut, dan untuk menilai kapasitas negara untuk mengimplementasikan intervensi tersebut.

Dipersembahkan dengan pilihan intervensi kebijakan, solusi yang paling tidak melanggar kebebasan pribadi harus lebih disukai. Para penulis menyarankan Pemerintah untuk berjaga-jaga terhadap ‘hukum konsekuensi yang tidak diinginkan’, di mana tindakan kebijakan menghasilkan hasil yang merugikan dan seringkali tak terduga.

Perilaku manusia sering berubah sebagai respons terhadap perubahan kebijakan, yang membuatnya semakin sulit untuk menentukan dan mengejar hasil target.

Peran ‘infrastruktur tak kasat mata’ – superset undang-undang, lembaga, dan pengaturan akuntabilitas di negara ini – dalam keberhasilan intervensi kebijakan khusus tidak dapat diabaikan.

Buku ini membayangkan jalur kebijakan tujuh tahap untuk memahami proses pembuatan kebijakan.

Buku ini juga memperkenalkan beberapa prinsip pertama yang harus diingat para pembuat kebijakan:

  • Prinsip Penugasan – Satu instrumen kebijakan dapat digunakan untuk satu tujuan.
  • Prinsip Subsidiaritas – Fungsi paling baik dijalankan pada tingkat pemerintahan terendah yang dapat ditugaskan kepadanya.
  • Pembuatan Kebijakan Partisipatif – Libatkan pemangku kepentingan utama dalam proses pembuatan kebijakan.
  • Perlunya pembuatan kebijakan untuk mengakar, apa yang penulis sebut, ‘metis – pengetahuan lokal yang mendalam tentang pengalaman’ adalah yang terpenting.

The book also presents some startling facts. The authors estimate that the marginal cost of public funds (MCPF) in India is 3:1. It means that the public has to spend 3 rupees to raise a revenue of 1 rupee. This is because of poor implementation and inefficiencies in resource generation and public expenditure.

Analisis biaya-manfaat, yang tampaknya merupakan hal yang wajar untuk dilakukan oleh pembaca pada umumnya, sering diabaikan dalam latihan pembuatan kebijakan.

Para penulis menyimpulkan bahwa empat bagian kebijakan publik yang paling sulit adalah sistem peradilan pidana, peradilan, sistem pajak, dan regulasi keuangan.

Terlepas dari masalah kebijakan publik yang mendasarinya yang ingin diatasi, penulis sangat berdebat untuk konsultasi dengan kelompok-kelompok yang kemungkinan besar akan terpengaruh oleh perubahan kebijakan dan untuk keterlibatan kritikus pada setiap tahap proses ideasi.

Mereka menyarankan pentingnya membangun budaya kelembagaan dalam pemerintahan. Budaya yang mendorong pengambilan keputusan berdasarkan data dan menerima kegagalan.

Menjelang akhir, Dalam Layanan Republik mengutip contoh-contoh praktis dari GST, layanan kesehatan, dan kebijakan keuangan-ekonomi untuk memperkuat argumennya.

Sorotan buku ini adalah bahwa ia menarik bagi orang awam sebanyak itu menarik bagi administrator berpengalaman. Penggunaan jargon minimal dan hal-hal dijelaskan dengan cara yang sederhana.